Rabu, 04 Maret 2009

Terlalu Kompetitif

karena malas untuk melanjutkan cerita cheers jadi lanjut aja deh ya.

eia, gue kan ballet ni. ya tau lah ya yang namanya ballet itu pasti ada sesuatu yang berbau kompetitif. walaupun memang sih, dipandangan orang lain yang ngga ballet, ballet tuh cuma nari2 doang yang kayanya gampang dan sepele haha (setidaknya itu yang gue liat dari orang lain). tapi sebenarnya ballet itu ialah seni tari yang sangat lembut, anggun, dan lain dari yang lain. dan dalam dunia ballet, selalu ada hal yang dapat menimbulkan rasa persaingan. mungkin awalnya muncul dari..um..contoh ; seorang menari lebih bagus dari pada yang lainnya, yang lainnya pasti langsung merasa iri ; seorang mempunyai bakat/postur badan yang bagus, pasti yang lainnya merasa iri walaupun mereka itu berteman. semua orang pasti pernah mengalami hal seperti ini. pasti, ga mungkin ga pernah. tanya aja sama anak2 balet. bahkan gue pernah ngerasa kaya gitu, kadang sebagai korban sindiran atau pelaku yang iri (tapi gue ga pernah nyindir2 temen2 gue).

bukannya pamer ato apalah, tapi karena gue baletnya termasuk bagus (eaa) jadi gue masuk kelas special class,, dimana anak2 yang bagu narinya masuk sono. masalahnya, gue paling gasuka sama sifat lebay, keanak2an, sok merendahkan diri dan KOMPETITIF. keempat hal itu sangat membuat gue gedek. nah, anak2 special class tuh isinya anak yang kaya gitu semua, kecuali adalah temen gue yang baik bgt pdhl baru kelas 2 smp. padahal rata2 umurnya jauh lebih tua dari gue, tapi mereka masih belom bisa mikir panjang ato mikirnya dewasa dikitlah. misalnya, karena gue punya kaki yang kuat untuk balet, jadi gue sering dipujilah istilahnya, tapi nih si anak2 special class pada ngiri cuma karna hal gitu doang, padahal mereka juga punya kelebihan masing2. ya namanya juga manusia, punya kekurangan dan punya kelebihan, mana ada sih manusia sempurna ? gue aja kakinya bagus(eaa) tapi badan gue kecil, ga menunjang di balet karena akan susah utk mencari pasangan nari. tapi ya gue cuma pikir yaudalah, ntar juga bisa tinggi lagi kan gue masi umur 15.


tapi mereka beda, mungkin karena pergaulan sekitar kali ya, gue dan temen gue yang baik ini kan anak kebayoran/ anak selatan yang mainnya di pondok indah, kemang dan segala macem yang budgetnya menengah lah, sedangkan mereka adalah anak pusat yang mainnya di sency, ps, ex, fx, grand indonesia or seibu maybe ? i don't know, something very elite lah. gue si mikir gitu dan faktor sekolahnya juga beda banget anak pusat sama anak kebayoran ? di kebayoran isinya anak bm, 34, 6, 70,82, labschool, tarki, gitu2lah yang isinya anak berandal(haha). anak pusat ya tau sendiri kan sekolahnya apaan ? yang pake santa2an, kaya santa maria, theresia, dkk. pokonya anak elitelah. dari situ uda banyak banget kan perbedaannya, so maybe it comes from there, that makes us seperateable.


yang paling gue sebelin adalah ketika gue melakukan gerakan/tarian secara baik dan benar.
mereka :
1. pesimis supaya bisa dipuji. "ih alisa kok bisa sih, ga kaya gue, lo pinter banget sih, kaki lo bagus pula, ga kaya gue"
dalem hati gue : sok pesimis
i say : "hahaa..."
2. pura-pura shock. "hhh ! kok lo bisa sih lis ?!" sambil pegangan tembok dan megang dada.
dalem hati gue : apaan deh uda kaya abis ngeliat keburukan rumah tangga sebelah gitu
i say : "yaudalah ya.."
3. nyindir dan nomongin gue dibelakang. "eh, si jago lewat. padahal uda lama banget tuh dia ga masuk, tapi dia malah ditaro di spotlightnya gitu deh"
dalem hati : diem lu anjing ! nyantai dong iblis !
i say : "kenapa sih lo ? gabisa nyantai dikit ya ?"
4. kompetitif. "gue juga bisa kaya gitu kok" diucapnya dengan nada sok kalem.
dalem hati : ya cobalah, jangan ngomong doang
i say : "oh.." dengan muka yang jutek hahaha


pesimis, lebay, nyindir dan kompetitif. ada juga yang masih smp gitu tapi dia sifatnya kaya gitu deh ke yang lebih tua. hem, paling sopan gak tuh ?
inilah sisi menyebalkannya dari dunia ballet > orang-orang beserta sifatnya yang beraneka ragam.


*END

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar